Malu Masuk Surga

Banyak dari kita yang menyangka kalau sudah rajin sholat, rajin ibadah, pasti “tiket” ke surga sudah di kantong, sepertinya kita sudah yakin banget bahwa surga pasti kita masuki. Kebanyakan kita lupa bahwa bukan hanya ibadah semata yang menyebabkan kita dapat dimasukan ke dalam surga, tapi juga semata-mata karunia Allah SWT. Mengapa? Mari kita lihat uraian dibawah ini :
Betapapun banyak amal yang kita lakukan, tak sebanding dengan umur yang telah diberikan Allah SWT pada kita, menurut perkiraan kita, kita sudah beramal banyak, Nyatanya jika dihitung secara cermat, ibadah kita ternyata hanya sedikit sekali. Faktanya dari kehidupan sehari-hari, waktu untuk tidur lebih banyak dibandingkan waktu ibadah.

Coba saja hitung dalam setiap hari, yang nyata aja, misalnya sholat sehari semalam 5 waktu. Dimana sholat 5 waktu kali rata- rata 6 menit, di jumlah hanya 30 menit saja kita sholat sehari semalam. Sedang kita tidur setiap hari rata-rata 6- 8 jam ! Minim sekali ibadah kita pada Allah, itupun belum tentu diterima Allah. Apalagi kalau dibarengi dengan riya, maka ibadah kita tak bernilai apapun. Nilai ibadah kita nol, kalau dibarengi dengan riya, ingin di puji atau alasan lainnya yang bukan karena Allah SWT.

Dan kalau mau dihitung-hitung, rasanya tak pantas kita mendapat surga, tak pantas kita dimasukan ke dalam surga di akhirat kelak. Mengapa ? Karena ibadah kita sedikit sekali, sedangkan dosa kita teramat banyak. Hampir tiap hari dosa kita lakukan, ada aja dosa yang kita lakukan, entah dosa kecil yang tidak kita merasa melakukan sampai dosa yang sengaja dilakukan.

Dari dosa yang disebabkan anggota tubuh, seperti mata, telinga, mulut, tangan, kaki, hati dan lain sebagainya. Mata berdosa dengan melihat yang bukan haknya, telinga berdosa dengan mendengar hal-hal yang tak baik, mulut berdosa dengan kata-kata yang menyakiti hati orang lain , ghibah dan fitnah, begitu juga tangan dan kaki juga berdosa ketika digunakan pada jalan yang dimurkainya. Sedangkan hati ikut berdosa, karena telah merendahkan orang lain dan mengunjingkannya, walaupun tidak dikatakannya.

Banyak orang mengira bahwa amal ibadahnya sudah banyak sekali, tapi terkadang lupa. Karena ibadahnya sering diikuti dengan niat yang keliru alias bukan karena Allah. Tapi ingin di katakan pahlawan bagi yang perang melawan penjajah, ingin dikatakan dermawan bagi yang menyumbang atau beramal dengan harta, atau ingin disebut ilmuwan bagi yang beramal dengan ilmu pengetahuan yang dimilikinya.

Padahal amal apapun namanya, bila niatnya untuk mencari ridho Allah atau semata-mata hanya karena Allah, itulah amal yang insya Allah akan diterimaNya. Namun bila terjadi sebaliknya, bukan pahala yang didapat, tapi kehinaan dariNya. Bukan surga yang didapat, bisa jadi malah nereka menjadi tempatnya yang abadi.

Jangan pernah beranggapan bahwa kalau kita masuk surga itu karena ibadah kita. Bukan ibadah kita yang menyebabkan kita masuk surga, tapi kasih sayang Allah semata. Karena kalau ibadah yang menyebabkan kita masuk surga, alangkah malunya kita! Ibadah kita amat sangat sedikit sekali dan kalau untuk membalas satu aja dari karunia Allah yang kita terima selama di dunia tak akan terbalas, apa lagi untuk mendapatkan surgaNya. Jadi, masuk surga atau tidaknya kita nanti, itu urusan Allah (itu hak prerogratif Allah), kewajiban kita hanya menjalankan perintahNya. Di luar itu, bukan urusan kita.

Bayangkan aja, dari usia yang begitu banyak setelah di total kurang lebih hanya 5 tahun, itu akumulasi dari sholat kita yang hanya 6 menit setiap waktunya atau (6 menit X 5 waktu ) 30 menit setiap harinya. Mari kita hitung :

Satu tahun itu 365 hari dibagi dengan waktu 30 menit setiap harinya kita sholat, maka akan di dapat hanya kurang lebih 12 hari dalam setahun kita sholat.

Nah kalau usia kita misalnya, tarulah mencapai usia 60 tahun, berarti 60 di bagi 12 akan di dapat angka 5. (hanya 5 tahun dalam asumsi usia 60 tahun). Kalau itu jadikan porsentase, maka kita dapatkan angka 5: 60 X 100% = 8,33 %.

Bayangkan, kita sholat hanya 8,33 % dari seluruh usia kita yang di asumsikan 60 tahun, itupun di hitung sejak nol tahun, padahal kita mengetahui kewajiban sholat baru jatuh pada usia akil balig, kurang lebih rata-rata usia 15 tahun.

Kalau dipakai rumusan rata-rata ini, maka hitungannya adalah asumsi usia dikurangi usia balig di bagi dua belas yaitu 60-15= 45 : 12= 3,75 tahun, jadi lebih sedikit lagi. Kalau di jadikan prosentase 3,75:60 X100%= 6,25 %, nah bayangkan, dalam asumsi usia 60 tahun kita hanya sholat, 3,75 tahun alias hanya 6,25 % !

Itupun kalau sholatnya lengkap 5 waktu setiap harinya dari mulai balig sampai usia 60 tahun, kalau sholatnya bolong-bolong ya tentu lebih sedikit lagi waktunya untuk sholat.

Nah inilah makanya nabi mengajarkan kita untuk sholat nawafil, sholat-sholat sunnat, seperti sholat rawatib, sholat sunnah tahajud, witir, tarawih, sholat sunnat wudhu dan lain sebagainya. Itulah fungsi sholat sunnat, “menambal” sholat-sholat wajib kita, yang bisa saja “bolong-bolong”, bolongnya bukan hanya benar-benar meninggalkan sholat atau niat sholatnya yang salah, bukan karena Allah, tapi riya.

Kembali kepada perhitungan waktu sholat, untuk perempuan lebih sedikit lagi waktu yang dipergunakan untuk ibadah sholat, sebab perempuan akan mendapat “tamu bulanan”, yang rata-rata kurang lebihnya 10 hari perempuan tiap bulannya tidak sholat karena mendapat “tamu bulanan “.

Kalau dihitung 10 (hari) X 6 (menit) X 5 (waktu) =300 menit berkurang setiap bulan. Kalau setahun, 300 X 12= 3600 menit, kalau 60 tahun berarti 3600X 60 =216000 menit berkurangnya. 216000 menit : 24 = 9000 hari, kalau dijadikan bulan 9000 : 30= 300 bulan, kalau dijadikan tahun di dapat (300 : 12 ) 25 tahun !

Jadi untuk perempuan asumsi ibadahnya dalam usia 60 tahun di kurangi usia balig lalu dikurangi akumultif “tamu bulanan”nya yaitu 60-15-25 = 20 : 12= 1,66 tahun ! Kalau dijadikan prosentase 1,66:60X100%=2,77 %. Dengan hasil perhitungan ini, wanita secara rata-rata dalam asumsi usianya yang 60 tahun sholat hanya 1,66 tahun atau hanya 2,77 % saja ! Astagfirullah Hal adziim !

Makanya Nabi pernah bersabda : “ Dalam ibadah sholat wajib secara rata-rata lelaki melebihi  perempuan”. Maaf perempuan jangan marah dulu, banyak kelebihan lain yang dimiliki perempuan di bandingkan laki-laki, misalnya hadist yang berbunyi : “ Surga di bawah telapak kaki Ibu “, hadist yang lain berbunyi : “ Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baiknya perhiasan adalah wanita yang sholeha “ Bahagialah wahai kaum wanita, suurga dan dunia ada di tanganmu, yang bicara bukan saya, Nabi sendiri melalui sabdanya !

Kembali pada ibadah kita, yang bila data atau perhitungan di atas kita jadikan acuan, niscaya kita malu, malu dan malu sekali pada Allah SWT. Ibadah yang begitu sedikit minta surga, terkadang minta surga pun tak tanggung-tanggung. Surga Firdaus, surga tertinggi yang tempatnya para rosul dan nabi. Dengan fakta-fakta tersebut, maka jika di akherat nanti kita masuk surga itu semata-mata hanya karunia Allah, bukan karena amalan kita.

Amalan kita tak cukup untuk memasuk kita ke dalam surga, amalan kita tak pantas memasukan kita ke surga, lagi-lagi itu hanya karunia Allah pada kita. Itu hanya karena Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang pada kita, kalau tidak karena karunia Allah, maka kita pantasnya di masukan ke neraka !

Mari kita bermohon kepada Allah, agar Dia memberikan karuniaNya kepada kita, bukan karena ibadah kita, tapi karuniaNya !

Ya Tuhan kami, berikanlah kami keselamatan di dunia dan kebahagiaan di akherat dan selamatkanlah kami dari neraka . Amin.

Ya Alllah, hamba tak pantas masuk surgaMu, tapi ya Allah hamba tak sanggup menahan panasnya api nerakaMu. Jangankan api di nerakaMu ya Allah, api di dunia saja sudah dapat menghancur leburkan daging dan tulang belulang hamba menjadi debu !

Ya Allah, lindungi hamba dari azab kubur dan nerakaMu. Hamba memang tak pantas masuk surgaMu, tapi nerakaMu, hamba tak mampu membayangkan panasnya, apa lagi memasukinya. Api dunia saja sudah dapat membakar seluruh tubuh kami dan dapat menghancurkan kami menjadi abu, apalagi api nerakaMu, yang kalau dihitung dengan derajatnya, nyaris tak terhitung ! Maka, ya Allah, selamatkan hamba dari nerakaMu ya Allah, masukan hamba ke dalam surgaMu yang penuh kenikmatan. Amin.

Ya Allah, hamba memang tak pantas masuk surgaMu, malu hamba masuk surgaMu dengan amalan yang sedikit hamba miliki. Tapi kemana hamba minta surga, kecuali padaMu? Kemana hamba memohon ampun, kecuali kepadaMu? Benar-benar hamba malu, jika dimasukan ke dalam surgaMu, karunia mata saja tak dapat hamba membalasnya, apa lagi surgamu yang penuh dengan kenikmatan yang tak terpikir oleh manusia.
Jadi, terserah Engkau ya Allah, hamba pasrah padaMu, di “emper” surgapun hamba tak pantas, tapi Ya Allah, hamba ini milikMu, hamba ciptaanMu, hamba MakhlukMu jua. Cukup senyumMu buat hamba yang hina ini, surga serahkan pada hamba-hambaMu yang lebih taat padaMu, yang lebih banyak ibadahnya padaMu. Bagi hamba cukup senyuman dan cintaMu!

Sumber : //dedi-news.blogspot.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s